Pengertian dan Cara Menemukan Tema dan Pesan Syair

Pengertian dan Cara Menemukan Tema dan Pesan Syair

Pengertian dan Cara Menemukan Tema dan Pesan Syair

Pengertian dan Cara Menemukan Tema dan Pesan Syair
Pengertian dan Cara Menemukan Tema dan Pesan Syair

Pengertian Syair

Kata syair berasal dari bahasa Arab, syu’ur yang artinya “perasaan”. Dilihat dari asal katanya, syair dapat diartikan sebagai ekspresi perasaan atau pikiran pembuatnya. Syair adalah jenis puisi lama yang tiap-tiap bait terdiri atas empat larik (baris) yang berakhir dengan bunyi yang sama. Syair digunakan untuk melukiskan hal-hal yang panjang misalnya tentang suatu cerita, nasihat, agama, cinta, dan lain-lain. Oleh karena itu, bait-bait dalam syair sangat banyak. Ditinjau dari struktur fisiknya, syair sangat terikat oleh jumlah baris dalam satu bait, jumlah suku kata dalam setiap baris, jumlah bait dalam setiap puisi, dan aturan dalam hal rima dan ritma.

Membaca, sejarah bpupki dan ppki mendengarkan, dan menginterpretasi karya sastra dapat mempertajam kepekaan perasaan terhadap situasi yang terjadi di lingkungan sekitar kita. Nilai hikmah dan pesan yang terkandung di dalamnya dapat menjadi sarana bagi pembaca untuk membentuk pribadi yang bijaksana, halus budi pekerti, serta santun dalam bertutur kata dan bertingkah laku.

Menyimak Syair

Demikian besar manfaat yang dapat diperoleh dengan sering membaca dan menginterprestasi karya sastra, baik karya sastra yang kita nikmati secara lisan maupun tertulis. Itulah salah satu faktor pentingnya kamu memiliki kompetensi dasar ini.

Menemukan Tema dan Pesan Syair

Syair merupakan salah satu bentuk karya sastra. Syair dapat digolongkan sebagai puisi lama. Kamu tentu sudah memahami bahwa puisi lama meliputi gurindam, pantun, syair, dan talibun.

Pantun dan syair memiliki kemiripan dalam bentuk dan ikatan-ikatan. Perbedaan yang tampak antara syair dengan pantun terletak pada rima dan isi. Selain itu, pantun dapat selesai dalam satu bait, sedangkan syair tidak selesai dalam satu bait karena biasanya syair untuk bercerita.

Syair berasal dari Arab yang berarti puisi atau sajak. Salah satu ciri syair adalah terdiri atas empat baris dalam satu bait dan bersajak a a a a.

Tema dan pesan syair terkandung dalam keseluruhan baris dan bait. Dengan demikian, untuk mengetahui tema dan pesan syair, terlebih dahulu kamu harus membaca atau mendengarkan keseluruhan baris-baris dalam syair, barulah kamu dapat menentukan tema dan pesan.

Mintalah salah seorang temanmu membacakan syair berikut ini!

Lalulah berjalan Ken Tambuhan
Diiringi penglipur dengan tadahan
Lemah lembut berjalan dengan perlahan-lahan
Lakunya manis memberi kasihan


Tunduk menangis segala puteri
Masing-masing berkata sama sendiri
Jahatnya perangai para permaisuri
Lakunya seperti jin dan peri

Dalam syair di atas, tampak tema kemanusiaan yang cukup menonjol. Hal ini dapat kita lihat dari bagaimana perilaku Ken Tambuhan yang penuh kelembutan. Sementara itu, bait kedua menggambarkan bagaimana
kejahatan permaisuri terhadap para putri. Pesan moral yang terkandung dalam syair di atas adalah bahwa jika seseorang berperilaku baik, kebaikan itu akan kembali kepada dirinya sendiri. Sebaliknya, jika berperilaku buruk, keburukan itu juga akan kembali kepada dirinya sendiri.

Contoh Syair

Abdul Muluk

Berhentilah kisah raja Hindustan,
Tersebutlah pula satu perkataan,
Abdul Hamid Syah paduka sultan
Duduklah paduka bersuka-sukaan

Abdul Muluk putra baginda,
Besarlah sudah bangsawan muda,
Cantik menjelis usulnya syahda,
Tiga belas tahun umurnya ada.

Parasnya elok amat sempurna,
Petah majelis bijak laksana,
Memberi hati bimbang gulana,
Kasih kepadanya mulia dan hina.

Sumber: Puisi Lama STA

Menemukan Relevansi Pesan Moral dengan Kehidupan Masa Kini

Tema dalam syair merupakan hasil perenungan, pemikiran, dan ungkapan perasaan penyair. Tema syair yang dihasilkan dapat merupakan tanggapan atau perenungan dari situasi yang dirasakan, dihayati atau dialami oleh penyair pada masanya.