Tren Pastry,Fenomena Gluten Free

Tren Pastry,Fenomena Gluten Free

Tren Pastry,Fenomena Gluten Free

Tren Pastry,Fenomena Gluten Free
Tren Pastry,Fenomena Gluten Free

Siapa yang tidak menyukai dessert ?

Makanan penutup sekarang sudah menjadi bagian dari lifestyle dan rata-rata hampir semua menyukainya. Seperti fashion, pastry juga mengikuti perkembangan zaman dan memiliki tren tersendiri setiap tahunnya.

Lalu, bagaimana dengan tren pastry pada 2015 ini? Sebelum membahas tren pastry, ada baiknya mengulang sedikit apa makna pastry itu sendiri. Pastry adalah jenis utama dari permen dan roti. Ini mencakup berbagai macam produk panggang yang terbuat dari bahanbahan seperti tepung, gula, susu, mentega, shortening, baking powder , dan telur. Tart kecil dan produk panggang lainnya yang berasa manis disebut kue, termasuk tart, quiches, dan pasties.

Pastry juga dapat mengacu pada adonan kue. Adonan pastry yang digulirkan tipis dan digunakan sebagai dasar untuk produk panggang. Pastry dibedakan dari roti dengan memiliki kandungan lemak yang lebih tinggi dan bertekstur serpihan atau rapuh. Kue yang baik memiliki tekstur ringan, memiliki udara, dan memiliki kandungan lemak, tapi cukup untuk mendukung berat ketika diisi.

 

Ketika membuat kue shortcrust

lemak dan tepung harus membaur secara menyeluruh, sebelum menambahkan cairan apa pun. Hal ini untuk memastikan bahwa butiran tepung yang memadai dilapisi dengan lemak dan memungkinkan untuk mengembangkan gluten . Sementara, hasil overmixing dalam untaian gluten panjang bisa menguatkan kue.

Jenis kue Denmark dan croissant, misalnya, tekstur serpihan karakteristik dicapai dengan berulang kali menggelar adonan yang mirip dengan ragi roti, menyebarkan dengan mentega, dan melipatnya untuk menghasilkan banyak lapisan tipis. Lalu, bagaimana dengan tren pastry pada tahun ini dan ke depannya? Seperti yang dilihat sekarang, masyarakat sudah sadar akan pentingnya kesehatan.

Otomatis ramai-ramai mencari healthy food, mulai makanan ringan, menu utama, hingga dessert. Untuk dessert, sekarang ada istilah gluten free dan sekarang sudah banyak yang membuat maupun mengonsumsi. Kemudian, apa sih gluten free itu? Gluten free adalah diet yang mengecualikan gluten, komposit protein yang ditemukan dalam gandum, dan biji-bijian terkait, termasuk barley dan rye.

 

Gluten menyebabkan gangguan kesehatan

pada penderita penyakit celiac (CD) dan beberapa kasus alergi gandum. Bagi mereka yang didiagnosis dengan penyakit celiac, gluten-free diet ketat merupakan satu-satunya pengobatan yang efektif sampai saat ini. Beberapa orang percaya bahwa ada manfaat kesehatan untuk bebas gluten pada makanan. Namun, tidak ada bukti yang mendukung klaim tersebut.

Non-celiac sensitivitas gluten atau intoleransi gluten mungkin tidak ada. Beberapa biji-bijian sereal meskipun bebas gluten , mungkin mengandung gluten karena kontaminasi silang selama pengolahan, termasuk pada gandum. Beberapa makanan olahan mengandung gluten sehingga perlu label khusus, seperti bebas gluten es krim, saus tomat, kaldu ayam, sereal jagung, topping es krim, malt penyedap, dan cokelat.

Dan beberapa nonbahan makanan dapat mengandung gluten sebagai bahan pengikat, seperti obat-obatan dan suplemen vitamin, terutama dalam bentuk tablet. Orangorang dengan intoleransi gluten mungkin memerlukan peracikan khusus untuk pengobatannya. Untuk mengganti tepung terigu yang memiliki gluten, kebanyakan menggunakan tepung almond atau self-raising flour.

Lalu, apa manfaat mengonsumsi gluten free ? Penulis Donna Karn dan Alessio Fasano MD, dokter anak dan profesor bidang fisiologis dan obatobatan dari Mucosal Biology Research Center, University of Maryland, dalam buku Living Gluten Free For Dummies, memaparkan alasan mengapa kita sebaiknya menjauhi makanan yang mengandung gluten.

Salah satunya karena membuat lebih awet muda. Gandum meningkatkan kadar gula dalam darah. Di dalam darah, gula akan mengikatkan diri dengan protein. Keduanya meningkatkan kadar enzim glikasi yang merusak jaringan kolagen kulit. Beberapa ahli kesehatan percaya kalau gluten juga bisa memperburuk gejala menopause seperti demam, sakit kepala, dan mood swing.

Baca Juga :